Sunday, September 7, 2008

Jiran Yang Memenatkan

Ramai orang memilih Hari Minggu untuk keluar makan angin bersama keluarga di luar kawasan rutin. Tetapi aku lebih gemar menghabiskan cuti hujung minggu untuk berehat dan bersantai di rumah. Kebiasaan itu telah lama mencorak hidupku. Aku malas membuang masa di luar atau berdua-duaan mencipta dosa di pusat beli-belah, pusat hiburan, hutan lipur dan sebagainya. Dunia bujangku betul-betul 'bujang'.

Berehat di rumah amat menyenangkan - berehat sambil menonton TV, mendengar lagu, melayari internet, membaca buku atau menulis blog.

Tetapi sejak akhir-akhir ini berehat di rumah tidak menyenangkan lagi. Jiran baru aku kurang asam sedikit. Dia suri rumah sepenuh masa. Selalu sahaja menjerit-jerit kepada anak kecilnya yang baru belajar berjalan. Jeritannya mengalahkan petir. Bocah sebesar itu dijerit-jerit begitu, kalau tidak menjadi pekak pasti terencat pendengarannya.

Jeritan si ibu gemuk seperti badak air itu cukup mengganggu ketenanganku. Aku terfikir, pada zaman 'pendidikan untuk semua' masih ada manusia yang 'tiada pendidikan'. Perasaan jiran langsung tidak diambil kira.

1 comment:

a^T04 said...

cian kat anak dia
cian kat jiran sebelah jgak