Sunday, November 16, 2008

Antara Perasaan dan Nilai Cinta

Perasaan cinta tidak pernah kekal, malahan sentiasa berubah-ubah mengikut waktu. Perasaan cinta ketika kita di alam remaja berbeza dengan perasaan cinta sewaktu kita meningkat dewasa. Perasaan cinta tidak sama masa kita sedang bercinta dengan masa selepas kita mendirikan rumah tangga. Bahkan perasaan cinta berlainan antara sewaktu kita baharu berkahwin dengan setelah kita dikurniakan anak-anak. Bahkan perasaan cinta akan berubah lagi apabila si isreti memasuki monopous, sedangkan si suami masih gagah perkasa.

Perasaan cinta berbeza dengan nilai cinta. Nilai cinta kurang berubah, malah terdapat nilai cinta yang kekal abadi seumur hidup. Seorang suami mungkin mencintai isterinya sehingga ke nafas terakhir kerana nilai cintanya tidak berubah. Sedangkan dalam tempoh tersebut barangkali perasaan cintanya berubah-ubah beberapa kali. Nilai cinta berpusat pada akal dan ketulusan hati, tetapi perasaan cinta tercetus dari nafsu. Sebab itulah perasaan cinta sentiasa tidak menentu dan ketidaktentuan itu sering pula mempengaruhi nilai cinta sehingga bisa membikin rumah tangga berantakan.

Dalam kebanyakan masa yang kita gunakan untuk BERCINTA, sebenarnya kita bermain dengan perasaan cinta. Kerana terlalu mengagungkan perasaan cinta menyebabkan kita kekadang dibutakan oleh cinta. Kerana terlalu dipengaruhi perasaan cinta menyebabkan kita tidak kenal nilai cinta. Tidak kenal nilai cinta bermakna tidak kenal erti cinta yang sebenar. Cinta sukar dipisahkan daripada kasih. Maka kita menjadi manusia kabur cinta, kelam kasih.

Orang yang tidak kenal erti cinta yang sebenar adalah orang yang jahil tentang kasih sejati. Dalam seumur hidup orang begitu sentiasa mengintai kasih pada siang hari, mencari kasih pada malamnya. Apa yang dia perolehi sekadar secebis perasaan cinta dan kasih kepura-puraan tanpa sebarang nilai. Waduh, malang sekali!

Ketika usia remaja perasaan cinta begitu hebat. Sekali bersemuka, mata bertentang mata, bibir mengukir senyum, dada bergelora dan hati berkata - aku cintakan kamu. Siang jatuh cinta, malam mengigau-igau memanggil nama si dia. Betapa hebatnya cinta remaja. Sehari tidak berjumpa bagai sebulan rasanya. Rindu membara. Masa makan teringatkan si dia. Masa mandi, masa bersabun dan bersyampu, menyanyikan lagu untuk si dia. Dan masa tidur berdoa agar dapat bermimpikan si dia. Kalau boleh mimpi yang romantik. Mimpi berpeluk-pelukan, atau bercium-ciuman sering diangan-angankan.

Setiap detik hanya si dia. Kalau tidak dapat melihat wajah si dia, dapat melihat kain di jemuran atau bumbung rumah pun jadilah. Semuanya membahagiakan. Sekarang kalau tidak dapat berjumpa, panggilan telefon atau SMS menjadi pengganti diri. SMS pula mempunyai kod tersendiri yang hanya mereka berdua sahaja memahaminya. Ibu bapa selalu diperbodohkan oleh SMS jenis ini. Masakan tidaknya kerana maksud ayat yang digunakan terbalik daripada maksud sebenar. Contah: "Aku baca buku setiap hari!" Padahal maksud sebenarnya:"Aku rindu kamu setiap hari!" Atau jenis yang memeningkan kepala: "E ki j di KLCC!" Maksudnya Esok, kita jumpa di KLCC!" Huruf A - Z dan 1 - 9 telah diberikan kod yang tersendiri yang hanya difahami oleh pasangan bercinta sahaja.

Walau bagaimananpun cinta remaja berligar pada keseronokan semata-mata. Perasaan bertanggungjawab tidak ada. Seandainya terlanjur, padah jadinya kerana pasangan tahap ini tidak tahu selesaikan masalah yang timbul.

Aku waktu remaja dahulu pernah menghafal kod sedemikian yang diberikan oleh seorang gadis yang aku cintai. Tetapi aku tidak pernah terlanjur.

Perasaan cinta akan berubah apabila kita meningkat dewasa. Cinta orang dewasa lebih matang dan berkisar pada alam perkahwinan. Perasaan cinta tahap ini memang membahagiakan, indah dan sukar dilupakan. Cinta yang hebat bak Romeo dan Juliet atau Uda dan Dara sedikit sekali berpanjangan sehingga ke jinjang pelamin. Aneh ya? Tidak aneh kerana ramai pasangan yang bercinta biarpun usia telah dewasa (melepasi 21 tahun), tetapi cinta tersebut dibina di atas tapak perasaan cinta yang rapuh. Namun, perasaan cinta itu apabila telah bersemadi, ia begitu kuat dan teguh dan sukar untuk dileraikan sehinggalah ada perasaan cinta lain mengambil alih.

Bagi pasangan yang berjaya menginjak ke jinjang pelamin, perasaan cintanya bertukar daripada mengharap dan angan-angan kepada satu kebahagian dan realiti kehidupan rumah tangga. Kebahagiaan dan pengalaman hidup bersama begitu manis dan sukar dilupakan. Tiada keindahan kepada pasangan bercinta selain keindahan pada malam pertama - malam seribu makna bagi setiap pasangan yang dimakbulkan doa agar dapat hidup bersama sehingga ke akhir hayat.

Perasaan cinta akan berubah lagi apabila pasangan suami isteri sudah beranak pinak dan usia menjangkau tua. Seorang perempuan di ambang 50-an, nafsu cintanya semakin berkurang walaupun nilai cintanya tidak berubah. Keadaan ini berkaitan dengan hormon seks. Sedangkan seorang lelaki pada ambang 50-an, kata orang, sedang memulakan "kehidupan baru". Kalau diperhatikan, seorang lelaki mula berubah perasaan cintanya pada usia 40 tahun - 45 tahun dan memuncak pada usia 50-an. Perasaan cinta seperti yang dikatakan sebelum ini ada kaitan dengan nafsu cinta. Rumah tangga dalam era ini banyak cabarn dan dugaan. Perasaan cinta isteri sedang menurun, manakala perasaan cinta lelaki masih meningkat. Dalam keadaan "konflik" ini, si suami sering mencari jalan keluar dengan membuka cawangan baru secara sorok-sorok. Ini bukan aku yang kata, tetapi pakar yang memberitahu.

Perempuan yang suaminya menjangkau usia 45 tahun dan sering mesyuarat tidak tentu masa atau bermain golf terlalu kerap memang berhak untuk berasa bimbang. Lelaki dalam usia begini suka benar kalau dapat makan pucuk muda. Kebetulan gadis zaman IT ini tidak kisah bermadu kasih dengan orang tua asalkan kaya harta. Pelajar IPTA atau IPTS ramai yang berkepit dengan lelaki tua tanpa segan silu.

Kesimpulannya perasaan cinta selalu berubah-ubah walaupun nilai cinta kekal. Cinta tidak pernah kaku atau statik dalam keabadian nilainya. Itulah keunikan cinta.

2 comments:

Anonymous said...

Cinta sememangnya indah untuk dinikmati pada saat bahagia namun terlalu pedih untuk di tanggung disaat badai melanda...namun apa pun yang diperkatakan ttg cinta ini orang tetap tak akan serik untuk bercinta namun kegagalan akan mengajar seseorang untuk lebih matang dalam setiap percintaan...

mongkut said...

Kegagalan dalam bercinta merupakan pengajaran paling berguna.