Sunday, May 24, 2009

Jangan Layan Cinta Nafsu

Cinta terlarang dan larangan cinta ada di mana-mana. Sejak zaman Adam dan Hawa rintangan cinta tidak pernah padam sehingga sekarang. Apabila cinta berputik, ada-ada sahaja halangan dan rintangannya. Manusia tidak pupus dan dapat meneruskan hidup sehingga sekarang kerana cinta. Manusia lahir daripada cinta. Manusia mati kerana cinta; cinta kepada Penciptanya. Dan manusia tidak akan sepi daripada cinta walaupun kekadang cinta membikin manusia hilang pedoman, hilang waras dan hilang nafas.

Ini kisah cinta yang aku angkat daripada pengalaman kawanku. Orangnya tinggi, berkulit cerah dan berambut panjang paras punggung. Namanya aku kira dirahsiakan sahaja agar tidak memalukan rakan dan keluarganya. Dia layak panggil aku abang kerana usianya empat tahun lebih muda daripada aku. Personalitinya menarik, tetapi sedikit pendiam. Santunnya dia setiap kali bersua dengan aku. Dia bukan gadis berakhlak rendah walaupun besarnya di desa pedalaman.

Pada usia 17 tahun cintanya mekar ketika masih di alam persekolahan. Selepas tamat tingkatan lima, dengan berani dia mengkhabarkan cintanya kepada ibu bapanya bersama hasratnya untuk berumah tangga. Hasratnya ditolak kerana jejaka pilihan kalbunya berlainan agama. Aku telah bilang bahawa dia gadis yang baik. Dia minta memohon izin kepada orang tuanya untuk berkahwin dengan jejaka idaman walaupun dia sedar keizinan itu tidak akan tertunai. Hasaratnya ditolak. Malahan dia dimarahi dengan teruk.

Beberapa minggu dia kelihatan murung. Mangsa cinta antara dua agama. Ah, tidak ramai ibu bapa sanggup melihat anak gadis kesayangan mereka bertukar agama kerana cinta. Cinta terlarang ini sentiasa menimpa masyarakat aku. Dan ada yang tertewas lalu menukar agama, dan membuang ibu bapa dan saudara mara. Betapa tragisnya cinta suci dalam debu ini.

Dia begitu kecewa. Dengar khabar kekasihnya minta dia berkahwin lari tetapi ditolaknya. Seorang gadis yang baik sama sekali tidak akan mengingkari ibu bapa. Hati ibu bapa harus dijaga dan dalam masa yang sama realiti cinta juga mesti dihadapi. Dia buntu dan tidak menemukan jalan keluar. Dia bertekad. Nafas terakhirnya dihembus di celah dedaun. Dia menggantung diri di dahan cempaka. Harum bunga cempaka tersebar di celah-celah harum cinta gadis desa. Ibunya meraung sekuat hati. Seluruh desa gempar seketika, sebelum tiba-tiba bertukar menjadi diam. Hasil bedah siasat, didapati dia hamil lima bulan.

Alangkah terkejutnya. Aku tidak hairan dia bercinta dengan jejaka lain agama dan bangsa kerana cinta itu bisa membutakan hati manusia. Aku tidak hairan dia membunuh diri apabila cintanya terhalang kerana cinta sesuatu yang teramat sukar untuk dimengerti. Tetapi aku kaget apabila mengetahui dia mengandung. Seperti tidak percaya gadis sebaik dia rela melakukan sesuatu di luar batasan susila. Oh, kuasa cinta mampu merobek batasan susila, moral dan akidah. Manusia sering tidak kenal dosa-dosa kerana cinta.

Cinta terlarang - sama ada kerana keturunan, darjat, kedudukan, kaum atau agama selalu mengundang malapetaka. Sewaktu bercinta - dilamun kemaruk cinta - pasangan jarang memikirkan halangan cinta, tetapi apabila hendak bernikah barulah sedar akan halangan tersebut. Bagaimana seandainya perut sudah berisi dan dosa-doa tidak terhitungkan lagi, halangan tidak dapat dilepasi? Kahwin lari, bunuh diri atau apa?

Fikirlah sebelum melakukan sesuatu. Keseronokan bercinta harus diseimbangi dengan realiti dan susila masyarakat. Jangan kerana cinta, segala larangan kita langgari, segala susila dan nilai-nilai murni kita langkahi. Tiada sesiapa di muka bumi ini yang menyayangi kita melebihi ibu bapa kita. Semurni mana cinta kita, tanpa restu ibu bapa, perkahwinan kita tidak bermakna. Cinta murni di puncak gunung berapi. Mampukah seorang anak berbahagia di atas kedukaan ibu bapanya?

Apabila bercinta, perhitungkan juga halangannya; sama ada kita mampu melepasinya. Kalau halangannya begitu besar sehingga terpaksa membuang ibu bapa, adik beradik dan saudara mara, ada baiknya berfikir semula atau berpatah balik sahaja. Cinta adakalanya harus berkorban, tetapi jangan sampai berkorban nyawa di batang pokok seperti gadis kawan aku itu.

5 comments:

Desbil said...

Entri yang menarik dan banyak pengajaran untuk semua.terimakasih kerana berkongsi cerita.:)

kulap said...
This comment has been removed by a blog administrator.
roshaizul said...

aku terkesima membaca post ini

nohas said...

Orang yg pendiam ni bisa membuat kejutan yg terlampau..CINTA telah membutakan mata hatinya..

[S]itie [B]Um [B]Um said...

btol2..