Saturday, January 31, 2009

Khayalan Seorang Aku

Jangan membaca tulisan dari sudut realiti kerana tulisan ini sekadar khayalan seorang aku yang terlontar di kepulauan sepi yang terasing dan dikepungi lautan luas nan bebas. Di bawah kolong langit biru, aku menancapkan pandangan mata ke garisan lautan lepas yang bebas. Angin Timur mendesah menjamah raup wajah si gadis yang termenung di depanku. Diakah gadis itu yang bertandang ke alam mimpiku semalam? Diakah gadis itu yang melafazkan ungkapan cinta di pusara mawar merah?

Semalam aku pergi santai di SPA di pinggir Kota Metropilitan. Seorang wanita muda duduk seorang diri di sudut ruang rehat yang dingin sambil sesekali menghirup minuman oren segar di atas meja. Aku tersenyum melihat kecantikannya. Betapa bertuahnya wanita itu dilahirkan sebagai seorang wanita yang cantik dan menarik. Wajahnya bujur, dahinya hebat, matanya lembut seksi, hidungnya mancung, bibirnya basah, dagunya memikat dan aku kira dia tergolong di dalam koleksi wanita-wanita yang indah dan sempurna ciptaannya. Kata seorang pujangga klasik, "Keindahan wanita pastinya terserlah sekiranya tidak dibatasi pakaiannya."

Oh, keindahan wanita itu terselindung di sebalik pakaiannya yang mahal?

Pedulikan kata-kata pujangga. Wanita di sudut ruang itu sudah hilang tatkala fikiran aku menerawang sendirian. Aku beredar ke ruang sauna, menyalin pakaian dan terus masuk ke bilik sauna dengan sehelai tuala. Aku duduk dikepungi wap yang memutih, panas dan terasa sesak nafas. Wap panas begitu tebal, berasap memenuhi bilik kecil sehingga bilik itu menjadi seperti berjerebu. Pandangannya terbatas. Aku menjadi rimas, lemas dan tidak tertahan dengan kepanasannya.

"Saudara tak biasa datang ke sini?"

Aku terkejut apabila terdengar suara sapaan seseorang di sisiku - suara wanita. Aku mengamatinya di dalam kabur asap wap air. Oh, ada seorang wanita separuh bogel dudk tidak jauh dariku. Ah, mengapa bilik sauna untuk lelaki dan wanita tak diasingkan?

"Oh, maaf, saya tak tahu saudari ada di sini," kataku. "Mereka patut asingkan bilik lelaki dan wanita."

"Mereka memang ada asingkan," balas wanita itu. "Tapi pelanggan baru kadang-kadang tersilap masuk!"

"Tersilap masuk? Saya masuk bilik wanita?"

Aku hendak bangun, tetapi dia memegang bahuku. "Tak mengapa, duduklah. Saya tak kisah. Saudara juga tak kisah kan?"

"Ya! Ya!" jawabku kerana selaku lelaki aku tak boleh memalukan perempuan. Aku duduk buat seperti tidak ada apa-apa yang berlaku walaupun dada masih berdebar.

"Nama saya Lin," katanya sambil menghulur tangan perkenalan kepada aku. "Selamat berkenalan!"

"Saya S....!"

Aku terdiam kerana tidak tahu apa yang hendak dibicarakan. Aku kurang minat berbicara dengan orang yang aku tak kenali kerana tiada idea. Kata orang, berdiam diri lebih baik daripada merapu benda yang tidak berfaedah. Jadi, aku berdiam diri membiarkan badan "dibakar" sehingga peluh mengalir bagaikan bermandi. Kata seorang kawan, selepas bermandi wap, peluh mengalir keluar dengan banyak, badan kita akan menjadi segar.

"Pernahkah seorang wanita berbogel di depan saudara?"

Aku amat tersentak dengan pertanyaan itu. "Saudari jangan cuba bergurau. Saya tak suka sesiapa berbogel di depan saya!"

Dia ketawa. "Tentulah saya tak akan berbogel di depan saudara," katanya dengan yakin. "Dan pernahkah saudara berbogel di depan wanita?"

Celaka! Aku sedang berhadapan dengan orang gila?

"Lelaki kelihatan menarik bila berbogel, tapi wanita tidak," katanya dengan lembut.

Tentulah. Wanita melihat lelaki menarik ketika berbogel dan lelaki pula melihat wanita menarik tanpa pakaian. Ini lumrah kehidupan lelaki dan wanita.

"Aku benci kepada wanita bogel. Aku juga benci kepada diriku waktu begini."

Ketika aku berpaling ke sisi, aku mendapati wanita itu tidak berpakaian. Walaupun diselubungi asap, aku dapat melihat bentuk tubuhnya dengan jelas. "Saya tak tahan panas, saya minta diri dulu!"

"Walaupun saudara belum membalas keikhlasanku?"

"Keikhlasan? Keikhlasan apa?"

"Seorang wanita rela berbogel di depan saudara, tapi saudara tak sudi lakukan perkara yang sama?"

"Apa?"

"Saya tahu saudara sedang perhatikan saya ketika saya minum di luar tadi. Saya tahu apa yang saudara fikirkan. Bukankah kemahuan saudara telah saya penuhi?"

"Jadi, saudari ini wanita yang minum tadi ... oh, tak sangka sama sekali. Saya hanya berfikir."

"Kecantikan wanita ditutupi oleh pakaiannya, kata pujangga terkenal. Saudara pernah dengar kan?"

"Ya!"

"Saudara silap. Lelakilah yang sembunyikan keindahan di sebalik pakaiannya, bukan wanita!"

Akududuk sambil memejam mata. Aku terbayangkan dia berdiri tanpa seurat benang di depanku. Aku memerhatikan tubuhnya dari kepala turun ke wajah, leher, dada, perut dan sehinggalah ke hujung kakinya. Kemudian dari bawah, aku mengalihkan mata perlahan-lahan le atas - berhenti di situ seketika, merenung, menilai - kemudian bergerak ke atas lagi sehinggalah tamat di kepala. Aku mengeluh. Tiada mana-mana bahagian yang menarik. Betul kata wanita itu bahawa wanita lebih cantik apabila berpakaian.

"Saya mengakui saya silap. Wanita lebih cantik dalam keadaan berpakaian!" kataku tegas. Tiada suara yang menyahut. Aku menoleh ke sisi. Wanita itu tiada. Cepatnya dia pergi tanpa memberitahu sepatah kata. Dia hanya mementingkan maruahnya, tanpa mempedulikan maruah aku. Wanita oh wanita. Ketika aku bangun dan hendak keluar, barulah aku tersedar bahawa tuala yang aku pakai sudah hilang. Bagaimana perkara ini boleh terjadi?

"Nah, tuala saudara!" Wanita itu melontarkan sehelai tuala baru kepada aku. "Tuala saudara kotor, saya tukarkan dengan tuala baru. Saya sudah bilang lelaki kelihatan "comel" ketika berbogel! Saya tunggu di bilik 223!"

"Bilik?"

"Bilik aromaterapi - mampu tenangkan fikiran!"

Aku terlentang di bilik tidur sambil mendengar lagu romantik. "Wanita kelihatan lebih cantik ketika dalam berpakaian. Pakaian adalah penentu kecantikan wanita. Kelemahan utama wanita ialah tidak bijak memilih pakaian untuk dipadankan dengan tubuhnya. Wanita akan nampak begitu hodoh apabila mengenakan pakaian yang tak sesuai dengan bentuk badannya. Wanita gemuk, gempal atau kurus tidak penting, tetapi dia mesti bijak memilih jenis pakaian yang sesuai untuk memperlihatkan penampilannya yang anggun dan yakin!" Begitulah lebih kurang e-mail yang aku hantar kepada Lin.

Dan Lin membalas e-mail aku dengan ringkas. "Lelaki kelihatan menarik ketika pakaiannya di tangan wanita dan pakaian wanita dicampak ke lantai! Dan lelaki semakin menarik bila dia dapat memuaskan hati wanita!"

Ini hanya khayalan seorang aku. Tidak adil seandainya anda menilainya dari sudut realiti kerana di dunia ini tiada realiti melainkan khayalan yang dilakonkan oleh saya dan anda!















2 comments:

Desbil said...

Desbil senyum bila baca cerita khayalan ini...wow! mongkut memang seorang yang tinggi tahap khayalan yang mampu berkhayal tentang dunia realiti..satu hasil penulisan yang menarik!!.. sehingga mereka yang tak nak komen tergerak hati untuk komen termasuk Desbil...ada mesej penting terkandung didalamnya...komen desbil juga berdasarkan khayalan..jangan risau :) ..khayalan dan dunia nyata adalah berbeza walaupun khayalan boleh memperlihatkan realiti..;)

roshaizul said...

best artikel ko bro