Wednesday, December 9, 2009

Kita Semua Orang Penting!

Apabila kita pergi ke majlis makan malam di hotel, restoran atau di dewan komuniti yang dihadiri tetamu khas, kita akan melihat terdapat meja tertentu diletakkan label VIP atau VVIP. Ini meja khas untuk tetamu penting atau teramat penting. VVIP lazimnya untuk tetamu kerabat diraja. VIP untuk pembesar negara atau orang-orang penting yang lain. Manakala meja-meja lain yang tiada sebarang lebel untuk tetamu biasa.

Betulkah manusia ini mempunyai tahap "kepentingan" yang berbeza. Tentulah tidak kerana Tuhan tidak bersifat diskriminasi terhadap cintaan-Nya. Kemuliaan manusia di sisi Tuhan adalah keimanannya. Sedangkan "kepentingan" manusia adalah ciptaan manusia itu sendiri. Akibatnya terlahirlah "orang penting" dan "orang tidak penting" di kalangan kita. Hari-hari kita bertembung dengan orang penting dan orang tidak penting. Malah kita juga selalu mendengar orang berkata: "Ini orang penting kepada Datuk Seri CEO kita!" "Wanita ini orang penting Bos kita!" "Yang berbaju biru muda itu orang penting syarikat KNK!" dan sebagainya.

Dan adakalanya kita juga ada mendengar kawan sebelah berkata: "Ah, tak usah pedulikan dia. Dia bukan orang penting di sini!"

Orang penting dan orang tidak penting mengelilingi kita saban hari. Ini sebenarnya sejenis penyakit sosial yang membudaya dalam kehidupan manusia sejak sekian lama. Penyakit sosial ini telah menyebabkan orang "terpisah" kepada dua jurang iaitu orang penting yang bangga dengan sifat pentingnya dan orang tidak penting dengan perasaan serba kekurangannya.

Kebanggaan melampau menyebabkan seseorang menjadi sombong. Perasaan serba kekurangan menyebabkan orang merendah diri. Perasaan merendah diri keterlaluan merupakan jalan menuju kegagalan.

Jadi, kita seharusnya memilih jalan tengah yang sememangnya inilah jalan kita. Jalan tengah ialah jalan yang sentiasa menganggap SEMUA ORANG ADALAH ORANG PENTING. Saya orang penting, anda orang penting dan kita semua orang penting. Apabila semua kita adalah orang penting, maka tiadalah yang akan berasa bangga kerana "kelebihan" atau berasa rendah diri kerana "kekurangan." Malahan tiada sesiapa - ingat tiada sesiapa - di lubuk hatinya merasakan dia tidak penting.

Saya orang penting. Oleh itu, saya mesti berkelakuan - berfikir, bercakap, berpakaian, berkelakuan, bekerja dan sebagainya seperti orang penting. Orang penting hanya melakukan perkara yang penting-penting sahaja.

Namun, kita sahaja menganggap diri kita orang penting belum mencukupi. Orang lain juga mesti menganggap kita orang penting. Kepentingan seseorang harus diperakui oleh komunitinya. Caranya mudah. Apabila kita mahu orang lain menganggap kita orang penting, kita juga mesti menganggap orang lain juga orang penting. Maksudnya kita mesti melayan orang lain di sekeliling kita sebagai orang penting tanpa mengira warna kulit, jantina, keturunan, kepercayaan, pekerjaan atau kedudukan. Apabila kita melayan orang lain sebagai orang penting, orang lain juga akan melayan kita sebagai orang penting.

Orang penting atau orang sangat penting adalah sama. Semua orang hanya orang penting, tiada orang sangat penting atau sangat-sangat penting kerana semuanya sama penting. Hanya manusia yang menciptakan istilah-istilah ini. Istilah-istilah ini tidak membantu apa-apa dalam kehidupan harian manusia melainkan bagi melahirkan perasaan perbandingan, kerdil, kekurangan, tiada harga dan sebagainya. Untuk mencapai kejayaan, kita hanya memerlukan satu peraturan iaitu "semua orang sama penting" dan peraturan ini harus dipatuhi.

Sememangnya begitulah. Kita semua - rakyat 1Malaysia adalah orang-orang penting yang setaraf dengan orang-orang penting lain di seantero dunia.

Oleh sebab semua kita adalah orang penting, maka label VIP di atas meja jamuan harus dilemparkan ke dalam tong sampah!

5 comments:

Pok Li said...

Saya orang penting di rumah :0

sahromnasrudin said...

hari2 aku jd org penting..klu tak penting, bole la aku ponteng heheheheh...penting pd diri sendiri pn dh ok dh

kakcikseroja said...

Manusia mmg suka membeza2kan sesama sendiri. Di sisiNya kita semua adalah sama. Yang membezakan adalah setinggi mana iman dan taqwa kita..

annie said...

saya pun org penting di hati anak2, 'poket diorang'....lama tak berblog, sibuk yea???

Prasert E.C. said...

Agak sibuk!